Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Khamis, 1 September 2016

Soal Jawab Tentang Solat (Siri 3)


1. Saf solat terputus kerana tiang dan orang itu berada seorang diri 

Saf solat yang terputus tidak membatalkan solat.

Jika terputus kerana ada keuzuran syarie, contohnya ada tiang, ada najis, maka tidak mengapa.
Jika terputus kerana sengaja ingin putus, maka pahala dan kebaikan akan berkurang. 

2. Saf solat terputus kerana ada yang solat sendiri

Saf solat yang terputus tidak membatalkan solat.

Jika terputus kerana ada keuzuran syarie, contohnya ada tiang, ada najis, maka tidak mengapa.
Jika terputus kerana sengaja ingin putus, maka pahala & kebaikan akan berkurang.

Orang yang ingin solat bersendirian wajar mencari tempat yang sesuai dan tidak mengganggu kawasan orang yang akan membuat saf jamaah baru.


3. Cara sambung/mula saf baru bagi muslimat

Jika berjemaah hanya berdua ( 1 org imam perempuan dan 1 org makmum perempuan ), maka makmum berada di sebelah kanan imam.

Jika berjemaah bertiga atau lebih ( 1 org imam perempuan dan 2 org atau lebih makmum perempuan ), maka makmum berada di sebelah kanan dan kiri imam. 

Hendaklah seimbang kanan dan kiri. Imam pula berada hanya sedikit ke hadapan saja daripada makmum (bukan seperti kedudukan imam lelaki jauh di hadapan makmum).

Bagi menyambung atau memulakan saf baru di belakang, mulakan dengan kedudukan tengah (di kedudukan setentang dengan kedudukan imam), kemudian sambung supaya jadi seimbang kiri dan kanan (centered and balanced on both sides)


4. Hukum tersalah qiblat

Bagi kawasan yang memang sudah tetap diketahui arah kiblat, maka wajib diulangi solat tadi.

Jika di kawasan yang sukar diketahui kiblat (contohnya di laut dan di hutan), tidak wajib ganti.

Ahad, 14 Ogos 2016

Muliakan setiap ilmu!


Setiap ilmu wajar dimuliakan. Seumpama hasil kelas tadi, perbincangan berkenaan aqsaamul kalimah (pembahagian jenis perkataan) dalam surah Al-Fatihah. Berkat keikhlasan sahabat yang belajar ingin tahu dan tanya soalan: memberikan dorongan dan kekuatan saya untuk membuka dan merujuk syarah bagi i'rob bagi surah Al-Fatihah. (kebanyakan mereka latar belakang profesional - seumpama jurutera lepasan dari Kanada, calon sarjana Matematik di UM dll) Ya, kadang-kadang terasa ilmu nahu / tatabahasa bahasa Arab (dan bahasa lain) seperti tidak sebesar sehebat ilmu perbahasan teknikal dan falsafah yang lain - tetapi sebenarnya ilmu nahu ini menjadi ilmu alat dan asas dan kayu pengukur 'maruah' kita. Sebagaimana terasa tak kena kalau dibuat ayat 'I does not like to eating', maka lebih-lebih lagi kalau salah dibaca baris dalam ayat bahasa Arab. Ya Allah, bantu dan pimpinlah kami dengan ilmu yang bermanfaat Kau redhai, moga kami selamat hingga akhirat kelak.

Selasa, 19 Julai 2016

Kelas Mingguan (Ahad) Asas Bahasa Arab

Kelas Mingguan (Ahad) Asas Bahasa Arab
Anjuran sekumpulan ahli usrah sebuah NGO Islam dan terbuka kepada semua. (saya terima jemputan mereka, insyaAllah khidmat untuk sampaikan ilmu daripada guru-guru kita - sekadar jadi posmen orang yang menaqalkan ilmu guru-guru)
Mudah-mudahan menjadi amalan soleh bernilai pahala dan redha Allah, bermanfaat ilmu bahasa Arab ini dunia akhirat.
Sila rujuk poster untuk maklumat lanjut.

Rabu, 27 April 2016

Soal Jawab Tentang Solat (Siri 2)

Beberapa Permasalahan Hukum Hakam Solat (Siri 2)

Susunan Mohd Ikhwan Ahmad Zhaki
6 April 2016
Rujukan:
Ustaz Mohd Al-Amin Bin Daud Al-Azhari


 1.     Mengapakah@apakah hikmah solat siang bacaan Fatihah dan surah rakaat 1 dan 2 dibaca perlahan.

Jawapan

Sifat ibadah adalah tauqifiyyah (terima sepertimana Allah dan Rasul perintahkan). Adapun hikmah para ulama menyatakan ada yang kita boleh fikir dan ada yang tidak mampu fikir. 

Imam Sya’rawi menyatakan dibaca perlahan solat siang hari kerana pada awal Islam untuk mengelakkan permusuhan orang kafir yang tidak sukakan Islam dan mengetahui tempat ibadah orang Islam ketikamana Islam masih lemah di Mekah. Adapun solat malam untuk mengajar kepada para sahabat kaifyyat solat.

2.    Bagaimanakah cara alihkan tudung yang tertutup atau terhalang pada dahi (jadi secara tidak sengaja kerana angin tiup) ketika sujud.

Jawapan : 

Jika sudah sujud dan dahi mengenai tempat sujud saya fikir tidak perlu dialihkan lagi. Jika sebelum sujud atau hampir kepada sujud maka alihkan atau tahankan dengan tangan.

3.    Bagi warga emas usia 90-an, yang kadang-kadang ada ingatan biasa, kadang-kadang nyanyuk, apakah hukum solat kepadanya? Adakah dia wajib solat?

Jawapan : 

Solat wajib ketika dia sedar dan tidak wajib ketika dia nyanyuk.


4.    Bagaimanakah cara mengalihkan najis yang terkena pada badan semasa solat?

Jawapan : 

Najis yang terkena pada badan itu membatalkan solat kerana menanggung najis. Wajib hentikan solat, haram meneruskan solat jika menyedari ada najis atau batal solat. Bersihkan dan solat kembali.


5.    Adakah batal solat jika berlaku pergerakan tangan dan kaki secara tidak sengaja ketika solat dan ternampak ada benda akan terjatuh kepada anak yang berada di depan (tindak balas spontan untuk selamatkan anak)?

Jawapan : 

Tidak membatalkan sembahyang. Sengaja tidak boleh melebihi 3 kali adapun jika tidak sengaja atau ada bahaya seperti memukul ular maka tidak membatalkan solat walaupun melebihi 3 kali berturut-turut.

6.    Bagaimanakah cara untuk berhenti/keluar dari solat sebelum salam ketika ada kecemasan?

Jawapan : 

Niat keluar daripada sembahyang. Hentikan solat.

7.    Bagaimanakah cara untuk beritahu kepada orang yang sentuh bahu kita (dia nak jadikan kita imam solat) semasa kita sedang solat?

Jawapan : 

Imam tidak diwajibkan berniat Imam. Jika dia tidak niat imam tetap solat sah. Mazhab kita sunat niat Imam untuk menghasilkan pahala. 

Memadai kita berdiri sebelahnya dan itu sudah menjadi isyarat. Jika kita dua orang atau lebih maka lebih afdhol untuk kita buat Jemaah baru.

Wallahu A’laam Bissowaab..

Ahad, 24 April 2016

Iceberg Dosa Pahala



Iceberg dosa pahala

Orang kiri dalam gambar ini : dosa-dosanya yang sedikit terzahir di permukaan air, manakala amal solehnya jauh lebih banyak dan besar tenggelam (tersembunyi) di bawah air.
Manakala orang di tengah : amal soleh sedikitnya terzahir di permukaan air, manakala dosa-dosanya jauh lebih besar dan banyak tetapi tenggelam (tersembunyi) di bawah air. Ironi, dia dengan lantang mengatakan orang di kiri tersebut sebagai pelaku kejahatan (fasid).
Sumber gambar : internet
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...