Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Selasa, 9 Julai 2013

Tidur berkualiti sekitar 2-3 jam sehari

Tidur berkualiti sekitar 2-3 jam sehari

Alhamdulillah, petang tadi saya berkesempatan menghadiri majlis ilmu secara langsung kali ke-2 bersama Dato' Dr. Haji Fadzilah Kamsah, sesi yang dianjurkan oleh pihak syarikat. (Kali pertama dahulu semasa di MCKK, dan beliau Dr. Fadzilah Kamsah juga adalah seorang alumnus MCKK).

Perkongsian adalah berkenaan Ramadhan. Saya berasa cukup tertarik untuk berkongsi satu informasi / tips yang saya amati in syaa Allah bermanfaat, lalu 'menarik' saya masuk ke dalam Facebook untuk menyampaikannya.

Hal tersebut adalah berkaitan. Mengikut kajian saintifik, tidur yang 'solid' adalah sekitar/selama 2 jam sahaja pada waktu malam, dan diikuti tidur siang sekitar 23 minit.

Hal ini adalah selari dengan apa yang ditunjukkan Baginda Nabi kita sollaAllahu alaihi wa sallam, yang tidur sekitar/selama 2 jam pada malam, dan disertai qoilulah pada waktu siangnya.

Tidur yang mengikut sunnah Baginda sollaAllahu alaihi wa sallam, seperti tidur atas lambung kanan membolehkan rehatnya struktur tulang belakang (jika dibandingkan tidur melentang) dan jantung semasa itu berada di bahagian atas, membolehkan darah dipam lebih efisyen ke anggota badan.

Apa yang diamalkan oleh beliau Dr. Fadzilah Kamsah adalah tidur antara 2-5 pagi sejak beliau berusia 45 tahun, dan kini usia beliau sekarang sudah melebihi 60 tahun.

Ya, jika kita lanjutkan pembacaan dan kajian juga pun, memang banyak seruan oleh agama dan pengamalan para ulama besar silam dan para solihiin yang kurang jumlah tidur malam mereka, Kita juga menyaksikan sehubungan dengan itu, kualiti hidup dan produktiviti mereka adalah tinggi dan sebahagiannya adalah luar biasa.

Dalam didikan pembersihan dan penyucian jiwa, waktu 1/3 malam terakhir memang dilihat sebagai waktu keemasan.

Apa pengajaran secara ringkas dapat kita ambil:

1) In syaa Allah proses pengurangan masa tidur boleh dilaksanakan secara berperingkat-peringkat (ada disebutkan oleh Al-Imam Hujjatul Islam Al-Ghazali rohimahuAllah).

2) Tidur yang berkualiti 'solid' dan tidak terlalu panjang in syaa Allah membolehkan kualiti dan produktiviti kita ditingkatkan. Ketenangan malam akan membuka ruang pelbagai ilham dan keluasan usaha.


Semoga Allah mengizinkan kita memperoleh tidur yang berkualiti dan tidak terlalu panjang, lalu membolehkan produktiviti semakin tinggi.

1 ulasan:

  1. Kalau berpuasa waktu musim hujan pulak, dugaan tidur yang lama tu tetap ada..mudah2an kita boleh praktikkan amalan sunnah yang Nabi dah ajar..InsyaAllah..

    BalasPadam

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...