Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Rabu, 18 November 2009

Runtuh Tembok Persepsi Songsang

Assalaa mu'alaikum w.b.t., Salam Mahabbah Fillah dan Perjuangan,

Segala puji milik Tuhan Yang Maha Agung Pemilik Seluruh Alam ini, selawat dan salam atas Rasul Junjungan, Nabi Muhammad s.a.w., ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Moga hidup ini lebih bermakna dengan kasih sesama insan, membawa rahmat ke seluruh alam.



Saya akui, dalam liku-liku hidup ini banyak perkara yang perlu dipelajari. Bak kata kakak saya, tak semua nilai kehidupan dapat diperoleh di universiti, dalam dewan kuliah. Bahkan banyak nilai kemanusiaan, "common sense" yang perlu kita cari dengan gigih dalam realiti kehidupan.

Selalu juga terlintas dalam fikiran saya, bagaimana orang pada hari ini bangga mereka lulus ijazah pada pelbagai peringkat. Mereka beranggapan sudah punyai ilmu dan kelulusan akademik yang mantap. Namun, bagaimana pula dengan nilai kemanusiaan mereka? Ada graduan yang gagal berakhlak mulia dengan ibu bapa, dan individu lain. Ini benar terjadi. Ada juga yang sanggup melakukan perkara haram sebagai pendapatan. Banyak lagi contoh yang dapat kita lihat.

Pada satu sudut lagi, saya kagum dengan ketinggian nilai kemanusiaan dan akhlak orang-orang tua kita. Mungkin mereka tidak ada pendidikan formal sehebat graduan universiti, namun mereka berjaya membesarkan kita dengan penuh amanah, didikan, nilai akhlak yang mulia dan makna-makna kehidupan.

Juga pada perkongsian kali ini, saya lebih tertarik untuk menyatakan apa yang saya alami, ya'ni mengenai komunikasi. Kadang-kadang kegagalan kita dalam komunikasi yang berkesan boleh mengheret kita kepada sangkaan yang bukan-bukan. Apa yang saya alami, persepsi songsang saya diruntuhkan temboknya apabila wujud komunikasi yang berkesan. Contoh bagi saya, ada kalanya kerisauan timbul terhadap perhubungan dan persahabatan apabila gagal berkomunikasi dengan baik. Mulalah sangkaan tidak sepatutnya yang akan datang menyerang. Dengan izin ALLAH, salah satu kerisauan dan tanggapan kurang tepatnya berjaya diatasi setelah kedua-dua pihak mula berkomunikasi dengan baik antara satu sama lain. Alhamdulillah... ^_^ gembira rasanya.

Syaitan akan sentiasa membisikkan sesuatu yang negatif kepada kita. Saya ambil daripada Syeikh Haisam yang ada menyebutkan bagaimana peristiwa yang berlaku kepada Baginda s.a.w. Isteri Baginda rindu akannya lalu berjumpa dan bercakap dengan Baginda. Sepertimana kita tahu, isteri Nabi berpakaian menutup seluruh tubuh mereka. Pertemuan Nabi tersebut dilihat oleh sekumpulan sahabat. Kemudian Nabi s.a.w. pergi kepada sahabat-sahabat menyatakan bahawa perempuan tersebut ialah isteri Baginda. Para sahabat sememangnya mempercayai Baginda sepenuh-penuhnya. Nabi menyatakan bahawa Baginda percaya akan sahabat-sahabatnya, tetapi tidak percaya kepada syaitan yang akan membisikkan kejahatan.

Perkara terpenting dalam tulisan ini: Baiki kemahiran berkomunikasi, kerana komunikasi berkesan akan banyak hasilkan kebaikan.

Ya ALLAH, kukuhkanlah ikatan pergantungan kami kepada-Mu. Keredhaan-Mu matlamat buruan kami.

2 ulasan:

  1. salam'alayk

    a very nice post.. a very good message insyaAllah.. bersama praktikkan.. hablum minAllah wa hablum minannas..

    n yup.. alhamdulillah ana skarang di UK.. cardiff university. doakanlah mudah2an dipermudahkan sgalanya.

    barakallahufik.

    BalasPadam
  2. salam,

    insya Allah, smoga apa yg kita tulis dalam blog kita semuanya ada manfaat, tidak tulis benda yg sia-sia.

    tahniah sudah berada di sana, manfaatkan peluang belajar sebaik2nya. nanti jadi doktor muslimah yg cemerlang dan mantap.

    ketentuan ALlah adalah yg terbaik utk setiap hamba-Nya. susah senang ialah ujian.

    teruskan melekatkan diri dengan 'ilmu dan 'ulama.

    insya ALLAH kita akan dibantu Allah, pada setiap masa.

    barokallahufikum.

    BalasPadam

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...