Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Isnin, 4 Oktober 2010

Zikrullah yang Malaikat Tidak Tahu Catat Pahalanya


Zikrullah memberikan ketenangan, rasa indah dan nyaman



Dalam pelbagai nas Al-Quran dan Hadits, kita selalu dikhabarkan dengan pelbagai keutamaan dan ganjaran kebaikan terhadap amalan zikir. Dengan mengetahuinya, insya Allah kita akan menjadi lebih sedar dengan amalan zikir yang mempunyai nilaian yang sangat besar pada pandangan Allah walaupun kita merasakannya begitu mudah dan ringan untuk dilafazkan.

Insya Allah, ibadah berzikir kepada Allah ini sangat mudah dilaksanakan dan dapat dilakukan di mana-mana sahaja dan pada bila-bila waktu tetapi hendaklah dalam keadaan yang tidak kotor, menutup aurat dan di tempat yang tidak diharamkan.

Banyak contoh situasi dan ruang masa yang dapat digunakan untuk membasahkan lidah dengan ungkapan ingatan kepada Sang Pencipta Yang Maha Agung, antaranya ialah:

  1. Ketika sedang berehat daripada sebarang kerja.
  2. Ketika sedang dalam perjalanan ke sesuatu tempat.
  3. Sementara menantikan orang lain (contohnya para pelajar sedang menantikan guru).
  4. Ketika beriktikaf di dalam masjid menunggu masuknya waktu solat, didirikan solat fardhu berjamaah.
  5. Ketika membasuh pinggan.
  6. Ketika memasak.
  7. Ketika memandu kenderaan.
  8. Dan banyak lagi.

Pada entri kali ini, dicatatkan satu terjemahan hadits mengenai satu amalan zikir yang sangat besar kedudukannya di sisi Allah, sehinggakan para malaikat tidak tahu bagaimana untuk mencatat pahala bagi pembacanya.

Bacaan zikir tersebut adalah seperti berikut:



Terjemahan bacaan zikir ini:

"Wahai Tuhanku, untuk-Mu pujian yang setanding dengan kebesaran serta kemuliaan-Mu dan keagungan kekuasaan-Mu."

Fadhilat bacaan ini

Daripada Abdullah bin 'Umar rodhyillahu 'anhuma, Rasulullah shollallahu 'alaihi wa sallam bercerita:

"Seorang hamba Allah subhanahu wa ta'ala membaca (bacaan di atas) maka terasa lemah dua malaikat dan tidak tahu bagaimana hendak mencatit ganjarannya, lalu malaikat terus mengadu kepada Allah subhanahu wa ta'ala, katanya:

'Ya Allah! Seorang hamba Engkau telah membaca satu bacaan yang kami tidak tahu bagaimana kami hendak mencatitkan ganjarannya.'

Firman Allah subhanahu wa ta'ala:

'(Yang memang mengetahui) Apa yang dibacanya?'

Maka menjawab malaikat: 'Ia membaca (bacaan di atas)."

Firman Allah:

'Tulislah sebagaimana yang dibaca oleh hamba-Ku itu hingga ia menemui Aku dan Aku akan beri ganjaran dengan bacaannya itu.'"

(Riwayat Imam Ahmad dan Ibnu Majah)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...