Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Jumaat, 3 Julai 2009

Tawadhu' Yang Tinggi

Assalaa mu'alaikum w.b.t., Salam Mahabbah Fillah dan Perjuangan,

Segala puji milik Tuhan Yang Maha Agung Pemilik Seluruh Alam ini, selawat dan salam atas Rasul Junjungan, Nabi Muhammad s.a.w., ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Orang-orang yang semakin mendalam 'ilmu yang bermanfaat kepada mereka, semakin tinggi tawadhu' yang dimiliki mereka. Ketinggian 'ilmu yang dimiliki mereka adalah ketinggian 'ilmu yang bermanfaat, 'ilmu yang berpunca daripada ALLAH s.w.t. dan dengan 'ilmu tersebut juga membawa insan tersebut kembali kepada-Nya.

Dengan melihat kehalusan jiwa dan keikhlasan 'arifin dan 'ulama ukhrawi, menjadi tamparan yang hebat juga bagi kita andaikata wujud bibit-bibit perasaan songsang hanya dengan sedikit 'ilmu yang kita ada. Mari kita telusuri satu bukti ketinggian tawadhu' seorang tokoh 'ilmuwan Islam yang terkemuka pada zaman ini.



*Artikel ini dipetik daripada laman http://musleemthinker.blogspot.com/ dengan tajuk yang dimuatkan ialah "Tangisan Seorang Imam". Alhamdulillah saya diberikan kebenaran oleh penulis untuk memuatkan tulisan tersebut di sini.


Ibarat padi, semakin berisi semakin tunduk. Seperti itulah sikap seorang 'ulama. Kepandaian dan ketinggian ilmunya, semakin membawa sikap yang penuh tunduk dan tawadhu'.

Dan itulah salah satu rangkaian peristiwa mengharukan yang terjadi dalam Konferens Imam Al-Qardhawi bersama Para Murid dan Sahabat, sejak hari Sabtu (14/7) di Dhoha, Qatar.

Dr. Yusuf Al-Qardhawi, menolak dirinya disebut sebagai imam.Beliau mengatakan, bahawa dirinya adalah penuntut ilmu dan tetap sebagai murid sampai akhir hayatnya. Ia juga memintakan maaf kepada siapa saja pihak yang merasa sakit kerana perkataan mahu pun perbuatannya.
"Manusia, boleh saja salah dan benar, " katanya.
Ia juga menegaskan kembali cita-cita utamanya untuk mati syahid di jalan Allah SWT. Dalam konferens itu, hadir lebih dari 100 orang tokoh yang menjadi murid, kawan dan para sahabat Al-Qardhawi. Termasuk para menteri dan tokoh dari lebih 30 negara dunia. Konferens tersebut menisbatkan kata "imam" kepada Al-Qardhawi kerana memang beliau dianggap sebagai tokoh 'ulama besar di zaman ini, sekaligus sebagai penghargaan atas berbagai-bagai ijtihad fiqihnya serta pengabdiannya kepada Islam dan kaum Muslimin.

Namun demikian, Qardhawi mengatakan dirinya tidak ingin pujian dan penghargaan yang diberikan pada dirinya, dari para murid dan sahabatnya itu, menjadikan dirinya terhalang dari pahala amalnya yang dilakukan untuk mencari ridha Allah SWT.

Beliau sendiri mengatakan, dirinya takut mengadakan pertemuan ini kerana pujian dan sanjungan memang boleh menghapus pahala amal di hari akhirat.

Beliau lalu mengutip sabda Rasulullah saw,
"Tidak seorang pejuang yang berjuang di jalan Allah, lalu ia memperoleh ghanimah, kecuali akan dipercepat dua pertiga pahalanya di akhirat, sisanya satu pertiga. Tapi apabila dia tidak mendapatkan ghanimah, pahalanya sempurna. "
(Hadith Riwayat Bukhari).

Dengan suara terputus-putus kerana tangisannya, Qardhawi kemudian mengatakan,
"Saya takut bila pujian-pujian itu menghilangkan dua pertiga pahala dan hanya tersisa sepertiganya…. "
Menurutnya, ia adalah orang yang sangat mengenal dirinya sendiri, termasuk kelemahannya, kekurangannya, ketidakmampuannya.
"Pengetahuan saya tentang kekurangan diri saya, lebih banyak berbanding orang lain yang menilai saya, " katanya.
"Allah SWT menutupi saya dengan tutupan kebaikan. Kerana kurnia Allah itulah Allah melindungi hamba-hamba-Nya dan tidak menjadikan kemaksiatan mereka tercium oleh manusia lainnya…"

Menurut Qardhawi, penamaan kata "Imam" kepada dirinya tidaklah tepat. Beliau mengatakan,
"Saya demi Allah bukanlah pemimpin dan bukan seorang imam. Saya hanya perajurit dari perajurit Islam, seorang murid dan akan tetap sebagai murid penuntut ilmu sampai detik terakhir usia saya."

Beliau lalu meminta kepada siapa saja untuk boleh memberinya ilmu atau informasi yang bermanfaat, sebagaimana perkataan Hud pada Sulaiman as,
" Aku datang kepadamu dari negeri Saba dengan berita yang yakin. "
(An Naml: 22)
(Tamat artikel yang dipetik.)


Contoh sebegini adalah sangat jelas, terang tak perlu bersuluh memberikan pengajaran kepada kita semua untuk memperindah akhlaq dengan ketinggian tawadhu' dengan segala kurniaan ALLAH s.w.t. kepada kita.

Satu lagi contoh yang dapat kita jadikan pengajaran besar adalah apa yang telah dilaksanakan oleh Imam Syafi'ie r.t.. Sebagaimana yang disebutkan oleh Tuan Guru Al-Ustaz Ahmad Fahmi Zamzam dalam salah satu kuliah beliau yang dapat difahami seperti berikut:

Lihat saja Imam Syafi'ie r.t. Beliau mencurahkan baktinya dalam 'ilmu kepada Islam bukan untuk mendapatkan nama. ALLAH makbulkan hajatnya. Sebab itu kita jarang mendengar perkara dipetik daripada Imam Syafi'ie r.t., tetapi daripada anak muridnya.


Semoga ALLAH memberikan kekuatan kepada kita untuk sentiasa memperelok akhlaq kita dan kesucian hati.

Ya ALLAH, kukuhkanlah ikatan pergantungan kami kepada-Mu. Keredhaan-Mu matlamat buruan kami.

2 ulasan:

  1. salam,

    ana terasa aman membaca artikel ni ..

    salam ziarah dan terima kasih

    BalasPadam
  2. salam, alhamdulillah, Dia sudi campakkan keamanan kepada kita.

    salam ziarah. sama-sama. terima kasih juga kepada anda.

    BalasPadam

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...