Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Sabtu, 15 Jun 2013

Kukuhkan keselamatan diri dalam zaman fitnah ICT

Kukuhkan keselamatan diri dalam zaman fitnah ICT

Sebelum meneruskan usaha menambah ilmu dan kefahaman yang bermanfaat, saya berpendapat bahawa sangat baik jika penuntut ilmu itu (masyarakat secara umumnya) diberikan pendedahan tentang:

rangka asas dan gambaran besar tentang institusi ilmu dan ulama itu,

bagaimanakah menentukan kebenaran dan pencariannya,

kelompok dan aliran manakah yang berada dalam arus perdana yang dijamin keselematannya (firqah an-najiah),

bagaimanakah mengetahui siapakah yang boleh dijadikan rujukan dan pautan, sumber ambilan (berdasarkan kriteria keilmuwan dan keahlian yang menurut proses yang benar dan ada pertalian ilmu - bukannya sesetengah jenis yang sekadar duduk begitu lama bersendirian di dalam perpustakaan, bacaan sendiri terhadap buku-buku, PDF, laman-laman internet: tanpa ada semakan pengesahan kefahaman, tanpa ada kelayakan ilmu alat yang asas),

dan seumpamanya yang penting dan sangat membantu pada peringkat awal.

Pada zaman yang sangat mudah kita mendapat capaian perkongsian informasi dan 'ilmu' serta bercampur-campur benar, separa benar, dan penyelewengan, risiko untuk kita tersesat dalam 'cahaya' adalah wujud.

Tidak kurangnya penularan dan penyebaran idea kelompok literalis dalam berhadapan dalil-dalil mutasyabihaat (samar-samar maknanya), lalu dipopularkan kefahaman yang syaaz (janggal) dan begitu mengelirukan dan mencederakan asas aqidah umat.

Maka, berhati-hatilah. Hanya jauhari yang mengenal manikam. Kita orang awam mungkin cepat terpesona dengan hidangan berbagai-bagai hujah dan dalil, kita tak tahu sejauh manakah pembentangan itu amanah dari sudut ilmunya, hanya orang yang arif dan berkeahlian saja mampu menilai kesemua itu dengan neraca ilmu, tahu di mana duduknya, tahu di mana ceteknya kefahaman, tahu di mana cacat dan janggalnya sesuatu kenyataan atau kefahaman itu.

Ancaman secara tidak sedar: 'Najdiyyun'-literalis-pseudoS, Syiah, pluralisme, liberalisme dan seumpamnya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...