Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Isnin, 27 September 2010

Ibadah Rasulullah s.a.w. yang Wajar Diteladani

Masjid Nabawi, Madinah



Daripada Ziyad bahawasanya dia berkata: aku mendengar Al-Mughirah r.a. berkata:

“Ketika Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bangun untuk mendirikan solat (malam) hingga nampak bengkak pada kaki atau betis, lalu Baginda s.a.w. diminta keterangan mengenainya.

Maka Baginda shallallahu 'alaihi wasallam menjawab:

“Adakah tidak sepatutnya aku menjadi hamba yang bersyukur?”

Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam sudah pun dijamin kedudukannya di dalam syurga. Namun begitu, Baginda tetap kuat beribadat. Baginda ialah Kekasih Allah yang masih lagi merendah diri.

Ibadah Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam ialah sebuah ungkapan kesyukuran, sedangkan kebanyakan manusia beribadah dengan tujuan untuk mendapatkan balasan kebaikan.

Ibadah yang dibuat kerana apa yang telah diberikan adalah tidak sama dengan ibadah yang dilaksanakan kerana apa yang akan diberikan.

Oleh sebab Baginda shollallahu ‘alaihi wa sallam hanya menginginkan Allah Ta’ala, maka dirinya tidak disibukkan oleh selain Allah Ta’ala.

Inilah yang dikatakan kekayaan dan kerehatan jiwa.

Ungkapan kerehatan Baginda shollallahu ‘alaihi wa sallam dalam kehambaan dizahirkan apabila Baginda shollallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

بِهَا أَرِحْنَا الصَّلَاةَ أَقِمْ ,بِلَالُ يَا

Terjemahannya:

“Wahai Bilal, dirikanlah solat, rehatkan kami dengannya.”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...