Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Selasa, 7 Januari 2014

Hidup sederhana - cari redha Allah - Semoga tidak dilalaikan dengan kemewahan dunia


Gambar sekadar hiasan (Sumber: http://fofoa.blogspot.com/)

Hidup sederhana - cari redha Allah, cari ketenangan, sentiasa ingat akan Allah

- Bersyukurlah kepada Allah atas segala kurniaan-Nya, tak kira apa-apa tahap sekalipun kemampuan ekonomi kita. Tanpa dinafikan, ada seruan agama untuk kita sentiasa berusaha membaiki kemampuan diri.

- Baginda Nabi kita sollaAllahu alaihi wa sallam adalah Kekasih Allah yang segala permintaannya pasti akan diiberikan oleh Allah. Jika diminta segala kekayaan dan kemewahan dunia untuk keselesaan hidup Baginda dan sekeluarga dan melicinkan segala usaha untuk Islam, pasti tidak ada masalah untuk Allah mengabulkannya.

- Namun perjalanan Nabi kita tidaklah selesa dan mewah. Pernah dilaporkan kepada kita bagaimana Baginda Nabi kita lebih jauh menahan kelaparan dengan mengikat lebih batu di perut Baginda berbanding para sahabat, dapur rumah Baginda tidak berasap dalam tempoh yang lama.

- Ya pasti ada hikmah, rahsia besar dan didikan Baginda kita kepada kita selaku umatnya. Antaranya untuk tidak kita leka bermewah-mewah.

- Umat Baginda lebih dikhuatiri dengan ujian kesenangan. Jangan sangka apabila kita sudah kaya-raya kita lebih mudah untuk melakukan sedekah, bahkan akan menjadi teruji pada saat itu.

- Antara rahsia/hikmah yang dapat kita yakini atas kurniaan Allah yang tidak dizahirkan dalam bentuk kekayaan harta benda dunia: dengan itulah kita tidak berada dalam keadaan lalai. Sedikit kesusahan hidup menjadikan kita sentiasa teringat kepada-Nya dan melaksanakan ibadah ketaatan. Begitu ramai di luar sana ditinggalkan dalam kelalaian mereka dengan kemewahan dan kekayaan duniawi.

- Sahabat-rakan semua (termasuk saya sendiri) yang dibesarkan dalam keluarga pertengahan, pasti kita pernah merasai dan mengalami betapa tidak begitu mudah kita dapatkan dalam hidup kita (jika dibandingkan dengan orang-orang yang kaya)? Suasana kita tidaklah begitu mewah. Kita jadi lebih menghargai kehidupan ini. Kita tak jadi boros. Kita tahu bagaimana nak cari pendapatan, utamakan perbelanjaan yang jadi keperluan.

- Dan kita teruskan kesungguhan untuk membaiki kemampuan diri. Kita yakin bahawa tangan yang di atas yang memberi itu adalah lebih baik daripada tangan yang berada di bawah yang menerima.

- Kita jangan lupa betapa masih banyak saudara-saudara kita yang sangat susah kehidupan mereka. Bantulah dengan yang terbaik dan termampu.

- Apa-apa pun kemampuan kita, hindarilah cara hidup yang terlalu berlebihan bermewah-mewahan, kerana boleh jadi kita akan mudah tergelincir daripada tujuan syariat agama ini. Hindari perbelanjaan atas kehendak yang bukannya keperluan, yang berlebihan dan terjerumus dalam tindakan membazir.

- Semoga dunia dan isinya yang punyai kesenangan dan kemewahan sementara ini tidak menjadikan kita lemah hati dan buta pandangan batin untuk memburu kehidupan sebenar di akhirat.


اللهمّ صلّ على سيّدنا محمّد وعلى آله وصحبه وسلّم
اللهمّ اختم لنا بحسن الخاتمة
اللهمّ ثبّت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك
اللهمّ ادخلنا الجنّة بغير حساب ولا سابقة عذاب
سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...