Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Ahad, 25 Ogos 2013

'Ironi' dalam Amalan Soleh

'Ironi' dalam amalan soleh - dengan mengambil pengajaran daripada Jubbul Hazan

Usaha terbaik agar mendasar dalam diri kita kerendahan hati, tahu dan sedar bahawa diri hanya insan kerdil peminjam nikmat Allah, tak punya apa-apa secara hakikatnya.

Agar tidak kita semakin 'terhijab' apabila bertambah amal? Bukankah itu satu bentuk ironi?

Diharapkan apabila bertambah ilmu dan amal, adalah semakin melihat kebesaran Allah, semakin tidak nampak diri sendiri.

Namun khuatir dan rasa pelik seandainya ilmu dan amal bertambah, apa yang semakin dilihat adalah kehebatan diri sendiri, tidak lagi dilihat keluasan rahmat dan pemberian Allah.

Ruang-ruang 'tergelincir' yang mungkin dapat diamati untuk dihindari:

Wujud rasa bangga diri, wujud rasa semakin memandang kehebatan diri sendiri, semakin terhijab apabila:

- Semakin bertambah ilmu
- Semakin bertambah amalan
- Semakin hebat butiran CV-resume
- Semakin hebat tahap sijil akademik dan insitusi pengajian tinggi yang memberikannya
- Semakin rasa diri lebih 'suci' daripada dosa, semakin rasa diri lebih 'syar'ie', semakin rasa diri lebih 'sufi', semakin rasa diri lebih 'haraki', semakin rasa diri lebih 'jaga ikhtilat', semakin rasa diri lebih 'intelektual', semakin rasa diri lebih 'wara',
- Semakin banyak bergaul, berhubung, bergambar dengan orang-orang besar
- Semakin banyak menukilkan kitab-kitab besar
- Semakin banyak peminat
- Semakin bertambah angka gaji
- Semakin bertambah jenama dan model kereta mewah
- .... dan seterusnya serta seumpamanya.

'Ironi' dalam amalan soleh: secara zohir kita sangka amalan itu sepatutnya membawa syurga, tetapi kerana rosak batinnya amalan itu membawa kepada neraka.

Disebutkan dalam kitab Sairus Salikin oleh Al-Marhum Syaikh Abdus Somad Al-Falimbani pada bab menyatakan uzlah, membawa hadis Baginda Nabi Muhammad sollaAllahu alaihi wa sallam, hadis yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmizi rohimahuAllah dalam kitab Zuhud, terjemahannya:

"Minta peliharakan oleh kamu dengan Allah ta'ala daripada 'Jubbul Hazan'. Maka sembah sahabat: Apa ia ya Rasulallah? Maka sabdanya: Iaitu lembah di dalam neraka jahannam yang berlindung daripadanya jahannam setiap hari seratus kali. Lalu ada yang bertanya: Ya Rasulallah! Siapa yang masuk ke dalamnya? Maka sabdanya: Ia disediakan bagi qari-qari yang riya' dengan amal mereka itu."

Antara pengajaran besar lagi adalah: marilah berusaha melakukan amal ibadah kebaikan dengan begitu berhati-hati menjauhi kegelinciran batin.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...