Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Ahad, 25 Ogos 2013

Menjaga hubungan dan perasaan sesama manusia

- Secara jujurnya, hampir setahun lebih saya bekerja dalam syarikat minyak dan gas negara yang majoritinya (boleh dikatakan lebih 70%) adalah staff Melayu dan/atau Muslim (yakni merujuk expatriates Muslim dari negara umat Islam lain seperti Indonesia, Mesir, Turki dll), banyak kesedaran dan ilmu berkenaan 'soft skills', sikap, interpersonal skills yang saya alami dan pelajari. Sedikit sebanyak telah mempengaruhi perubahan sikap dan cara berfikir sekarang.

- Ditambah pula pengalaman di luar kerja yang saya alami untuk dijadikan perbandingan.

- Boleh dinyatakan secara umum dan ringkas: bahawa akhlak dan sikap yang elok, hubungan yang sopan dan santun sesama manusia dengan menjaga perasaan mereka adalah sesuatu yang diakui oleh seluruh manusia baik mereka itu adalah orang Islam mahupun bukan Islam. (Maka lebih-lebih lagilah orang Islam yang beriman, sememangnya agama ini amat menekankan akhlak yang mulia)

- Sebarang bentuk komunikasi, contohnya melalui e-mel bagi urusan perniagaan sekalipun jika hendak dilakukan akan dibuat draft dahulu agar maknanya jelas dan tidak membawa emotional 'attack' kepada penerima. Sebarang penggunaan jenis pilihan perkataan ada maksud dan kesannya tersendiri. Pengunaan 'bold', huruf besar/caps lock (membawa maksud nada menjerit), "!", warna font merah dan seumpamanya membawa kesan kepada penerima.

- Kita sebagai manusia dan insan lain pun sebagai manusia masing-masing ada perasaan. Oleh sebab yang demikian, marilah kita berfikir sebelum bertindak, agar tindakan kita tidak melukakan perasaan dan menjadikan hubungan terjejas. Kita sendiri boleh membayangkan dan menjangkakan kesan daripada tindakan kita kepada insan lain jika memikirkan seandainya kita adalah penerima tersebut.

- Islam mengutamakan dan melebihkan ganjaran kepada insan yang berakhlak mulia, menjaga hubungan sesama manusia, yang banyak memberikan manfaat kepada manusia, yang mudah didekati oleh manusia lain, yang menghiburkan manusia lain.

- Saya sendiri sentiasa berazam dan berusaha membaiki akhlak, dan memohon doa agar Allah membantu untuk memperoleh kualiti akhlak yang lebih baik.

- Terima kasih kepada sesiapa saja yang telah menunjukkan dua ekstrem tasyadud (terlalu berkeras) dan tasahul (terlalu bermudah); yang menunjukkan akhlak yang indah dan yang menunjukkan akhlak buruk. Maka lebih saya faham dan belajar untuk dijadikan ikutan dan sempadan.

- Bukankah sifat keindahan ajaran yang dibawa oleh Baginda Nabi Muhammad sollaAllahu alaihi wa sallam itu berada pada pertengahan di antara dua ekstrem? Mari memilih pertengahan.

- Marilah kita menggunakan akal, rasional, sedar dalam realiti, memandang penting terhadap hubungan yang santun sesama manusia. Islam memberi ruang dan keutamaan kepada akal untuk berfungsi dengan dipandu syariat dan wahyu.

- Dosa seorang hamba kepada Allah, in syaa Allah jika dia bertaubat dan Allah berkehendak untuk mengampunkannya maka akan selesai dosa itu. Namun, jika dosa seorang hamba kepada manusia lain maka dia perlu selesaikan dosa itu dengan manusia tersebut juga. Oleh sebab itu, si syahid yang tidak menjelaskan hutang dengan manusia lain juga akan tersangkut/terjejas dalam perjalanan menuju syurga.
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...