Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Isnin, 9 September 2013

Zikir Lidah dan Hati

Zikir lidah dan hati

- Pada tahap yang biasa, seseorang itu berzikir dengan lidahnya supaya hal yang demikian diharapkan akan memandu hati untuk berzikir kepada Allah.

- Pada tahap yang lebih khusus dan tinggi, hati seseorang itu sangat penuh zikirnya kepada Allah sehingga tidak mampu lagi terungkap dengan kata-kata lidah. Contoh untuk faham yang mudah: apabila kita begitu sebak kerinduan bertemu orang yang kita sayangi dan baru berjumpa semula selepas begitu lama berpisah, maka kita tidak mampu lagi mengungkap perasaan dengan kata-kata.

- Dalam keadaan diri kita yang sedang berusaha untuk terus membaiki diri, kadang-kadang walaupun kita berzikir dengan lidah, hati kita masih lalai. Tapi tidak mengapa, hati yang lalai walaupun sudah berusaha untuk berzikir dengan lidah adalah lebih baik daripada hati lalai yang langsung tidak ada usaha untuk dibantu dengan zikir dengan lidah.

- Mafhum firman Allah dalam Al-Quran: hati akan menjadi tenang dengan zikruLlah.

- Bacaan Al-Quran adalah zikir yang utama.

- Solawat atas Nabi juga adalah sebahagian daripada zikir.

- Tidak semata-mata memburu jumlah bilangan zikir, kualiti penghayatan makna zikir yang meresap ke dalam hati juga mustahak untuk membuahkan hasil dan memberikan kemanisan.

- Terlebih utama perkongsian catatan ini ditujukan kepada penulis sendiri yang sentiasa dilingkari kelalaian, dan semoga sentiasa kita mendapat 'inayah dan nusroh daripada Allah untuk semakin hampir kepada-Nya dan membaiki kualiti ibadah.


اللهمّ صلّ على سيّدنا محمّد وعلى آله وصحبه وسلّم
اللهمّ اختم لنا بحسن الخاتمة
اللهمّ ثبّت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك
اللهمّ ادخلنا الجنّة بغير حساب ولا سابقة عذاب
سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...