Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Berpegangteguhlah dengan institusi Ahlus Sunnah Wal Jama'ah!

Sabtu, 27 Mac 2010

Terima Kasih Buatmu Yang Sudi Menjadi Sahabatku


Pernahkah kita terfikir mengapa insan-insan yang sangat hampir kepada Rasulullah s.a.w. dan sentiasa berakhlak mulia terhadap baginda diberi gelaran sahabat? Kenapa bukan gelaran kenalan, rakan atau kawan yang digunakan? Pasti taraf "sahabat" itu adalah sangat tinggi dalam ajaran Nabi Muhammad s.a.w.. Begitu juga kita selaku umat Baginda, sering kali kita dengan penuh rasa semangat menyebut-nyebut slogan "ukhuwwah fillah", "ana akhukum fillah", "ana uhibbuk fillah", "ukhuwwah fillah abadan abada" dan lain-lain lagi. Ya, masing-masing memerlukan ni'mat persaudaraan yang didasari 'aqidah yang satu ini. Persaudaraan ini ialah persaudaraan yang sangat tinggi kemanisannya, lebih kuat lagi ikatannya daripada ikatan kekeluargaan. Kita juga sering mendakwa diri kita sebagai sahabat insan yang lain, dan tidak kurang juga kita mendakwa insan lain ialah sahabat kita.




Gambar: Senyuman dari hati yang suci mententeramkan jiwa mu'min yang lain.


Sejauh manakah kita memenuhi kriteria-kriteria sebagai seorang sahabat? Ini adalah antara persoalan yang amat perlu kita amati. Cuba kita lakukan muhasabah, periksa di manakah kecacatan yang kita ada. Syukur kepada ALLAH jika kita ditemukan dengan kecacatan tersebut, dan jangan berlengah lagi, lakukan perubahan! Itulah antara ciri yang sangat mahal bagi mu'min kelas pertama yang sangat berjiwa besar. Mereka bersedia mengakui kelemahan diri dan bersungguh-sungguh untuk membaiki kelemahan tersebut.


"Terima kasih buat mereka yang sudi menjadi sahabatku!" Sahabat; mereka yang benar-benar memenuhi kriteria-kriteria sebagai seorang sahabat. Alhamdulillah, jiwa hamba ini terasa segar dengan kemurnian jiwa yang engkau tunjukkan! Sahabat yang soleh sebagaimana yang diacu oleh acuan Muhammad s.a.w. pasti akan menyerlahkan ketinggian budi pekerti. Akan terpancar akhlak-akhlak mahmudah yang akan mententeramkan hati sahabat mereka.


Bersabarlah dalam usaha pencarian sahabat yang sejati. Jangan mudah terasa dengan rintangan-rintangan yang ada dalam usaha pencarian sahabat ini. Kadang-kadang, kita sahaja di satu pihak yang beria-ia ingin menjalinkan ukhuwwah Islamiyyah dan menyuburkannya. Namun sungguh tidak menyenangkan hati, usaha ini tidak mendapat sambutan daripada pihak tersebut, seperti mana yang kita harapkan.


- Berjabat tangan, tetapi muka memandang ke tempat yang lain.
- Bertemu dengan air muka yang tidak menyenangkan.
-Perbualan satu balas satu.
-Pertanyaan khabar yang tidak berbalas.
-Berada dalam satu majlis, tetapi tidak bersapa antara satu sama lain.
-Tidak menghargai pelawaan atau jemputan, bahkan lebih puas untuk mengutamakan kehendak nafsu sendiri.






Inilah antara norma kecacatan dan penyakit ukhuwwah Islamiyyah. Kelukaan ini jika tidak dirawat, mampu merobek jiwa dan menyebabkan kehausan rohani yang sentiasa ingin bersuhbah menuju ALLAH s.w.t. Secara realitinya, masih terdapat banyak lagi ciri kecacatan dalam ukhuwwah Islamiyyah.

Insya ALLAH, mari bersama-sama kita melakukan penilaian terhadap tahap penghayatan ukhuwwah Islamiyyah kita. Kita baiki kekurangan yang ada, kita perkasakan pelaksanaannya.


Dalam kitab Bimbingan Mu'min tulisan Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali r.t., Saidina Ali k.w. berkata:

" Saudaramu yang sebenar ialah orang yang sentiasa berada di sampingmu.
Ia sanggup membahayakan dirinya demi kemaslahatan dirimu.
Seorang yang setiap masa bekerja untuk keperluanmu.
Sanggup mengorbankan segala-gala untuk kepentingan dirimu."





Dalam kitab yang sama juga, Imam Ghazali r.t. memuatkan; Abu Sulaiman Ad-Daaraani r.t. berkata pula:

" Jangan sesekali engkau bersahabat melainkan dengan salah seorang daripada dua yang berikut:
1. Orang yang engkau merasakan senang dengannya dalam menguruskan hal ehwal keduniaanmu.
2. Orang yang engkau dapat menambah faedah dan manfa'at dalam hal ehwal keakhiratanmu."


Dalam kitab Al-Hikam, Ibnu 'Athoillah mencatatkan:


" Jangan berkawankan seorang yang tidak membangkitkan semangat taat kepada ALLAH, amal kelakuannya dan tidak memimpin engkau ke jalan ALLAH kata-katanya."


Lemah lembut dalam ukhuwwah Islamiyyah.

Sedih dan terkilan dengan penjelmaan golongan yang agak keterlaluan dalam ketegasan mereka. Kononnya menjaga syar'iat hingga terkesan di jiwa masyarakat, mereka ini sudah hilang kelembutan dalam ukhuwwah Islamiyyah, dalam pergaulan dengan orang-orang beriman. Sudah tentu hati kita tidak akan tenteram andaikata pendokong-pendokong perjuangan Islam menjadi pelampau dan sudah lagi tidak memiliki kelembutan perilaku dalam pergaulan yang soleh.

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّهِ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

"Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya."
Surah Ali Imran, 3: 159

3 ulasan:

  1. Assalamu'alaikum,
    Izinkan saya share artikel ini di FB. Jazakallah khayran kasira.

    BalasPadam

Insya ALLAH, komentar ada dihargai demi menyuburkan budaya ilmu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...